LIKE FACEBOOK Kak Zepe ya

DOWNLOAD LAGU ANAK KAK ZEPE (Klik judulnya, lalu klik link di kata "DONWLOAD " di bawah jdudulnya)

Rabu, 23 November 2011

Penyebab Anak Menjadi Pesimis, Kurang Percaya Diri dan Kurang Mandiri (By Kak Zepe, Pencipta Lagu Anak)



Penyebab Anak Menjadi  Pesimis, 
Kurang Percaya Diri dan Kurang Mandiri


         Seorang anak menari  di atas panggung  dengan penuh semangat dan percaya diri. Dia  menari  bersama teman-temannya dengan ceria, sambil melambaikan tangan kepada kepada orang tuanya. Anda mungkin bisa menebak, bagaimana perasaan  orang tua memiliki anak yang seperti  itu. Penuh semangat,  percaya  diri,  banyak disukai orang, dan punya banyak teman. Wah… Lengkap sudah sifat baik sang anak yang menjadi  idaman sebagian besar orang tua.
    Namun bagaimana bila kita  memiliki anak yang pesims,  kurang percaya diri, dan kurang mandiri? Apa-apa harus ditemeni. Melakukan ini tidak bisa, dan harus dilakukan oleh orang tuanya. Sungguh sifat  yang sangat bertolak belakang dari sifat  anak yang pertama.

    Namun tiada asap  tanpa api. Bila  kita memiliki  anak seperti contoh yang kedua, jangan berkecil hati.  Kita harus mencegahnya. Namun sebelum  mencegahnya tentu kita harus tahu sebabnya. Bila kita sudah tahu sebabnya, tentu akan menjadi lebih mudah mengatasinya ataupun “menyembuhkannya.”

1. Sering ditakut-takuti
Apakah kita pernah, atau  bahkan sering menakut-nakuti anak saat “menasihati” mereka? Misalnya dengan mengatakan,”Nak… Jangan masuk ke dalam ruangan itu,  di sana banyak kecoak. Nanti digigit lho… .” Mungkin sang anak akan langsung menuruti apa yang kita katakan. Namun mungkin kita tidak pernah  berpikir efek negatifnya,  Hal-hal yang berbau  “menakut-nakuti” tersebut, ternyata bisa menjadi salah satu penyebab anak memiliki  sifat pesimis.  Bila kita mengalami kasus di atas, alangkah lebih baik bila kita menggunakan kata-kata yang tidak bersifat menakut-nakuti, misalnya dengan mengatakan,”Nak… Main di sini saja. Di sini kan tempatnya  lebih luas dan lebih terang.”  Pokonya, hindari kata-kata yang berbau menakut-nakuti deh.

2. Kita sendiri mudah cemas dan takut
Ternyata, secara tidak sadar, diri kitalah yang menjadi penyebab anak menjadi pesimis. Misalnya saat kita sedang merebus air. Lalu  waktu airnya  masak, kita berlari untuk mematikan kompor, sampai mengagetkan anak. Anak yang sering dikagetin meskipun itu secara tidak sengaja, dan sering melihat orang tuanya  cemas, juga bisa menjadi salah satu penyebab anak menjadi pesimis dan kurang percaya diri. Logikanya sih, kalau kita sendiri kurang bisa mendamaikan hati sendiri, bagaimana bisa mendamaikan hati orang lain? Jadi marilah kita belajar menjadi tenang dalam menghadapi segala apa pun yang terjadi dalam kehidupan kita. Banyak berdoa, beribadah, mau memaafkan, tidak suka membenci orang, dan segala sifat baik, bisa membuat hati kita menjadi tenang. Sudahkah itu kita miliki?

3. Anak Sering Dimarahi, Dilarang, dan Diejek
Saya pernah melihat seorang anak membantu mamanya yang sedang sibuk mempersiapkan sebuah acara di rumahnya. Karena melihat beberapa orang dewasa dan mamanya sibuk memindahkan piring dari  satu ruangan ke ruangan yang lain, sang  anak pun tanpa disuruh segera membantu mamanya dengan melakukan hal yang sama. Apa yang terjadi? Saat melihat anaknya membawa piring, meski tidak terlalu banyak, sang mama langsung marah dan mengatakan,”Nanti kalau pecah gimana? Nanti kalau menjatuhi kakimu gimana?” Sang anak pun menangis karena dimarahi. Entah apa yang ada di dalam hati sang anak saat  itu. Saya  saat melihat  kejadian itu langsung  menebak kalau sebenernya sang anak hanya ingin membantu mamanya yang kelihatan capek karena memindahkan piring, dan sang anak hanya ingin membantu.  Bila itu yang ada di dalam hati sang anak, tentu sang anak merasa sangat sedih dan bingung karena dia baru tahu kalau membantu orang itu adalah sebuah kesalahan. Di lain waktu, bisa jadi sang anak menjadi takut membantu sang mama dan melakukan hal-hal yang lain yang dia rasa “ berbahaya”. Jadi bila anda menghadapi situasi  yang sama, akan lebih  baik bila anda meminta  sang anak untuk membantu malakukan hal yang lain, misalnya memindahkan sendok atau hal-hal lain yang mudah dilakukan untuk seorang anak, dan diusahakan tidak memakai “marah”.

4. Sikap Orang Tua Terlalu memanjakan
Membantu sang anak untuk melakukan sesuatu bukanlah sebuah kesalahan. Namun bisa menjadi sebuah kesalahan bila kita lupa bahwa anak juga perlu  berlatih melakukan banyak hal. Misalnya, memakai sepatu, memakai  baju, makan, dll. Kita harus melatih anak untuk bisa melakukan hal itu. Jangan sampai semua itu kita atau pembantu kita yang melakukan. Yang pasti kita  harus tahu, kapan kita harus membantu sang anak, dan kapan kita harus mendidik dan melatih sang anak untuk bisa melakukan “hal-hal sepele” tersebut sendiri. Jangan sampai hanya karena kita ingin memanjakan sang anak, kita menjadi lupa bahwa anak-anak juga butuh belajar melakukan sesuatu secara mandiri.

5. Menuruti Segala Kemauan Sang Anak
Banyak orang menjadi sukses karena memiliki motivasi. Misalnya karena ingin punya uang banyak, ingin membantu keluarga, ingin berguna bagi banyak orang, dan  lain-lain. Motivasi yang tumbuh dari dalam diri itulah yang banyak membuat orang menjadi sukses di jaman yang penuh persaingan ini. Bila kita terlalu sering menuruti kemauan sang anak, misalnya minta ini dan itu selalu dibelikan atau dipenuhi, maka anak menjadi kurang terbiasa untuk memotivasi diri sendiri. Mari kita belajar dari  orang-orang sukses yang pandai dalam memotivasi diri sendiri tersebut, dengan tidak melulu memenuhi permintaan sang anak, apalagi permintaan yang kurang menunjang masa depan mereka.

6. PErbanyak Memuji dan Memotivasi
Pujian dan dorongan adalah hal yang sangat sepele. Namun hal itu bisa menjadi sebuah kekuatan bagi seorang anak untuk melakukan sesuatu. Jadi bila anda ingin buah hati anda selalu melakukan hal  yang baik, pujilah saat  dia melakukannya, dan berilah motivasi agar dia selalu melakukan hal-hal yang dalam hidup  mereka. Saya percaya, pujian dan motivasi yang kita ucapkan dengan tulus, akan menjadi sebuah doa bagi sang buah hati.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...